Tanya ibarat panah

Langit memberikan pertanda akan turun hujan sore ini, ah semoga tidak…bentar lagi aku harus nganterin nizar dan hannan mengaji…

Alhamdulillah,hanya rintik yang mengiringi kami bersepeda menuju mushollah

Memasuki gerbang mushollah,kudapati 2 orang wanita, sebut saja Mba Mi yang kira2 seumuran denganku, dan Mbah Na yang seumuran ibuku…mirip anak ama ibu lah..

Mbah Na (MN) mencairan kekakuan diantara kita dengan bertanya ke Mba Mi (MM)

MN : mba, situ bobotnya berapa ? (Mba Mi emang agak obesitas dikit…jika kurang sopan kl nyebut banget 😆)

MM : *diam….mulai cari kesibukan*

MN : makannya berapa kali sehari ?

MM : *masih diam….mulai siap2 angkat kaki sepertinya*

MN : suka ngemil ya?

MM : aq makannya dikit bu,cuman 2 sendok,2 kali sehari.

MN : berarti suka ngemil itu,mba-mba (asisten rumah tangga) disini kan pada kurus2,banyak kerjaan suka lupa màkan.Sudah nikah blm mba?

MM : *masang muka sewot..dan langsung bersungut2 pergi*

Well,Mba Mi memang belum nikah dan paling ga suka jika ditanya itu…yah sapa yang suka ??

Mbah Na beralih ngajak ngobrol aku *wah gawat kl aq ditanya bobot nih…*

MN : orang ditanya baik – baik koq malah pergi,anak muda jaman sekarang kurang sopan

AKU : *Glek*

MN  : mba mamanya sapa?

AKU : *pfiuhh untung ga ditanya : mba pembantu baru ya?😝

          Saya bundanya nizar ama hannan bu,yang itu anaknya..

MN : ooo iya,baru ngeliat saya,biasanya mba-nya yg anter…itu anaknya yang kriting (hannan) lari lari terus lho mba

AKU : iya bu,hannan emang kl kesini bukan untuk ngaji,gurunya blm berhasil membuat dia duduk,jd ngaji sama saya drmah..

Dan kami pun ngobrol tak tentu arah…

Sepertinya mbah Na ini ga merasa sama sekali kl sdh membuat hati mba Mi ga nyaman,dan aku kira agak kurang sopan jg kalo aku ngingetin mbah Na

Terkadang memang,dalam hidup kita mendapati pertanyaan – pertanyaan yang sebenarnya tak memerlukan jawaban,karena si penanya tidak tulus ingin mendengar jawaban dari kita

Contoh pertanyaan yang tidak ingin aku dengar,bukan berarti aku tdk memikirkannya..

“Kenapa koq masih kerja mba ? Ga kasian ama anak2nya drumah?”

Jika memang harus mencari bahan obrolan,carilah yang bernuansa positif konstruktif,karena tiada guna mengumbar tanya yang berujung luka..

Tanya ibarat panah,jika tak tepat membidiknya,akan menorehkan luka menganga tanpa kita duga

Happy weekend!
Wassalam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: